Thursday, December 27, 2012

TIPU.







"Menulis adalah suatu cara untuk bicara,
Suatu cara untuk berkata, suatu cara untuk menyapa—
Suatu cara untuk menyentuh seseorang yang lain entah di mana.
Cara itulah yang bermacam-macam dan di sanalah harga creativity ditimbang-timbang."


Ayat tiada kena mengena, maaf.


Assalamualaikum.

Hello! Selamat petang semua orang. Oh yes yes, entri baruuuuuu. Sila tepuk tangan *muka bangga*. Balik dari office tadi terus terdetik nak update blog usang ni. Bukan apa, cuma mungkin idea tu ada pulak petang-petang macam ni kan. Apa lagi, sampai rumah terus cari laptop. Eh tak, cari anak buah dulu :)


Okay, aku ada satu masalah ni. Masalah ni dah agak lama aku perasan yang aku dah memang tak dapat nak bendung lagi. Walaupun aku cuba sedaya upaya untuk jauhi daripada masalah ini, ia tetap jugak datang. Dah macam magnet pun ada. Lagi kita nak benda tu pergi, lagi dia datang.


Masalah aku ialah; aku sering ditipu. Tak kisah lah kecik ataupun besar, janji benda tu boleh di-consider-kan sebagai satu penipuan. Aku pun tak tahu kenapa aku sering ditipu. Adakah kerana aku suka menipu? Aku nak tipu orang apa je? Pelik jugak aku. Jadi aku fikir-fikir, terkeluar lah dua options.


A ) Mungkin sebab aku ni lurus bendul, senang percaya kata-kata orang. Orang cakap dia ada naga warna warni pun aku percaya je. Bebal betul.

B ) Mungkin sebab kat dunia ni dah makin banyak warga-warga penipu ni.


Dulu, jujur lah aku cakap, aku selalu rasa masalah aku ialah A). Aku memang senang percaya kata-kata orang. Selalu jugak aku marah pada diri aku sendiri. Aku rasa macam aku ni senang sangat diperbodohkan. Bukan orang tu yang nak, tapi aku yang membenarkan. So selama 23 tahun aku hidup kat dunia ni (belum masuk 2013 kan? So belum 24 tahun lg hohoho), aku sering blame diri aku sendiri.


"Bodoh la kau ni Shikin. Senang sangat percaya cakap orang! Tu lah. Ha kan dah kena tipu!". "Aduh, asal la aku ni blur sangat? Orang cakap apa pun aku percaya je". "Takpelah, bukan salah awak. Salah saya. Saya yang bodoh sangat percaya semua benda". Haa ini la kata-kata yang selalu keluar dari mulut aku bila aku dapat tahu yang aku ni telah ditipu oleh orang. 


Sedih. Sedih sebab diri ini sentiasa dipersalahkan selama ini. Geram. Geram sebab diri ini tak pernah belajar dari dulu sampai sekarang walaupun dah berkali-kali kena tipu. Lemah. Lemah sebab hati dan otak berlawan sesama sendiri. Allahu.


Tapi harini baru aku sedar. Selama ini aku mempersalahkan diri sendiri sedangkan ianya bukan salah aku. Mungkin aku terlalu jujur, memberi kepercayaan sepenuhnya kepada manusia lain. Dan mungkin juga aku menjangkakan benda yang sama datang dari manusia lain apabila diri aku sendiri selalu jujur dan tidak suka tipu. Sebab aku tahu rasa sakit ditipu oleh orang yang kita percaya. Aku fikir, kalau aku buat macam tu, mungkin manusia lain pun turut buat benda yang sama. 


Namun aku salah. Mereka tidak pernah belajar tentang sakitnya ditipu. Mereka tidak pernah peduli hati yang mereka sakiti. Dan mereka tidak pernah kisah, untuk berkata benar. Aku tak patut letakkan harapan yang tinggi pada semua orang apabila aku sendiri tidak mampu mencapai tingginya harapan aku pada diri aku sendiri.


Yang sebenarnya, bukan aku yang terlalu jujur. Bukan aku yang terlalu blur. Bukan aku yang terlalu bebal. Dan bukan aku yang tidak pernah belajar dari kesilapan. Tetapi mereka. Mereka yang aku maksudkan adalah mereka yang gemar menipu. Mereka adalah PENIPU. Mereka telah berleluasa dan semakin merebak ke serata dunia. Mereka tidak mampu dibendung lagi. Virus mereka semakin kuat. Dan kita semakin lemah dengan penipuan-penipuan dari mereka.


Mereka bijak. Mereka sering bermain dengan otak kita. Mereka bijak membuatkan kita merasa seperti salah dan beban itu semuanya di atas bahu kita. Dan mereka tiada salah apa-apa. Tapi sebenarnya, semuanya berpunca dari mereka. Mereka yang gemar berkata-kata dusta dan propa. Mereka yang gemar bermain dengan hati manusia.


Ye. Aku tidak bersalah. Aku cuma lah seorang manusia yang inginkan kejujuran dari manusia lain dan meletakkan kepercayaan aku sepenuhnya pada mereka. Aku tidak bersalah. Bukan kah kita patut mempercayai satu sama lain? Orang yang patut berubah adalah mereka; PENIPU. Mereka perlu berubah dari menjadi parasit di dunia ini dan berubah menjadi mutiara yang menyinari dari kebenaran-kebenaran yang terkeluar dari mulut mereka.


Cukup lah. Cukup menjadi penipu. Ramai manusia yang tidak gemar ditipu. Dan cubalah anda letak posisi hidup anda di dalam hidup kami yang sering ditipu ini. Mungkin anda akan belajar untuk menjadi manusia yang sebenar. Yang penipuan jauh dari mulut anda. 


Tolong lah. Tak elok menipu manusia. Jangan lupa, segala perbuatan anda, malaikat di kiri kanan akan sentiasa mencatit. Terpulang lah pada anda, mahu buku amalan belah kiri ataupun belah kanan yang isinya banyak dan padat.


Assalamualaikum.





Nak jadi macam budak-budak kecik balik boleh tak?
Less problem, more love.





* Kalau nak berkawan, biar lah ikhlas. Jangan menipu status anda semata-mata untuk memenangi hati seseorang. Sakit ditipu lebih dalam dari sakit jari tercucuk jarum.


5 Heart(s) Screaming.:

nurulain said...

sy suka entry awk ni....minta izin nk share

nurulain said...

minta izin sy share ye

Muhammad Khairul Farhan said...

suka entry ni..nak share ek?

Ieeko. said...

Sila kan Nurulain & Muhammad Khairul Farhan :)

Setiakasih said...

Tahniah anda adalah seorang penchenta dan bukannya pendusta

 

Blog Template by YummyLolly.com - Header Frame by Pixels and Ice Cream
Sponsored by Free Web Space