Sunday, January 13, 2013

Aku Yang Dulu; Aku Yang Kini. Hanya Untuk DIA.






Assalamualaikum.


Seperti yang dijanjikan, entry baru ini haruslah bahagia kan? Kalau aku tak hapdet yang bahagia-bahagia, confirm mamat bawah ni membebel kat Twitter aku nanti. 








Tudiaaa. Kau hado pengkritik yang laju je dok tengok kau hapdet apa kat kau punya blog? Kalau kau tulis kat situ "Next entry pasti bahagia", pastikan memang betul-betul bahagia. Kalau tak bahagia, jangan hapdet. Bahaya. Nanti ada orang yang tweet kau seperti mamat ini. Penuh mention aku dengan nama dia sahaja kahkhakah *Tudungflips* :P


Phew. Hari ahad patutnya aku tak buat apa-apa, termasuklah hapdet kat blog aku ni. Tapi disebabkan ramai dah mention aku tanya mana entry baru seperti dijanjikan, makanya aku terpaksa lah mengangkat tangan dan jari-jari montok aku ini untuk menaip di laptop hitam legam aku ni.


Ehem. Ekskiuzz meee, ini entry bahagia okay. Kalau tak bahagia jugak, tak dapak la aku nak buat apa-apa. Asalkan entry baru dah hapdet, makanya aku boleh lah bergembira. Tunggu lagi sebulan, baru aku akan hapdet entry seterusnya huehuehue. 





* I knewwwww yooouuu weeerrreeeee trooouubbblllleeeeeee *
Sakit tekak jerit. Ehem, maaf.



Jadi. Hari ini. 
Aku ingin. 
Update. 
Tentang. 
Masa. 




Silam aku.



*Kata-kata baku mode ON"


Seperti orang lain. Aku ada zaman silam aku. Di mana dosa-dosa memang penuh menunggu untuk ditulis di cacatan harian aku oleh Para Malaikat. Dosa-dosa kering yang aku sendiri tak sedar yang aku melakukannya. Mungkin sedar, tapi buat-buat tak faham. Atau mungkin juga aku tidak tahu dan tidak pernah ingin tahu.


Kira-kira setahun yang lalu, sebelum aku benar-benar faham tentang erti menutup aurat mengikut cara yang betul, aku lalai. Aku seperti kebanyakkan perempuan-perempuan di muka bumi ini. Aku pakai tudung, tetapi aku tidak menutup aurat. Faham maksud aku?


Aku pakai tudung, namum aku pakai baju yang mengikut bentuk badan aku. Aku pakai tudung, namun aku pkai leggings. Aku pakai tudung, namun aku pakai baju yang mendedahkan aurat tanganku. Aku pakai tudung, namun aku tidak 'bertudungkan' hati aku.


Aku pakai tudung dengan syarat, rambut aku disorokkan dari pandangan lelaki-lelaki ajnabi. Tapi aku tak menitikberatkan tentang isu lain. Seperti aurat tangan ku, aurat bentuk badan ku di depan mereka. Aku terlalu 'ikutkan' arahan syaitan yang licik. Yang dapat melalaikan aku tentang perkara lain kecuali rambut aku.


Syaitan memang licik. Mereka pandai berkata-kata. Mereka mampu memberi janji manis kepada kita, walaupun Allah sudah mengingatkan kita tentang musuh utama kita ini. Namun kita masih mengikariNYA. Kita masih lagi mengikuti arahan Syaitan Jahanam ini. Dan tanggungjawab kita sebagai seorang Islam kita abaikan.


Aku dulu pernah memakai selendang sahaja. Bukan tudung yang berlitup. Tapi hanya selendang sahaja. Dulu aku jahil. Aku rasa aku kelihatan cantik bila memakan selendang itu. Bila aku keluar, banyak mata yang memandang aku. Walaupun niat aku bukan untuk kelihatan cantik di hadapan orang lain, tapi buat pertama kalinya, aku rasa diri aku cantik ketika aku memakai selendang yang menampakkan aurat leher ku itu.


Sering kali angin menolak selendang ku sehinggakan kadang-kadang ia menampakkan bentuk telinga ku. Anak tudung sudah lama aku tidak sentuh. Aku hanya sarungkan sahaja selendang itu dan aku keluar. Bentuk rambut ku boleh dilihat. Aku pergi kemana-mana, mata pasti memandang. Syaitan bisik pada telinga ku "Mereka memuji kecantikkan mu". Aku terus lalai.


Tapi apa yang aku tidak nampak, banyak mata yang mengkeji aku. Aku memakai sesuatu yang memang tidak pernah cantik di mata Allah. Aku membuka aibku sendiri di depan khalayak orang ramai. Tanpa aku sedari, buku dosa ku semakin lama semakin menebal dari hari ke hari.


Aku jumpa Mr-X.Man ketika aku memakai tudung biasa sahaja. Bawal berwarna hitam. Dia masih ada ketika aku berubah cara pemakaian yang tidak lsg menutup aurat ku. Selendang, baju mengikut bentuk badan dan leggings. Ketika itu dia masih melihat aku tanpa sedikit pun menghina tentang pemakaian aku. Dia hanya menoleh untuk memandang tempat lain.


Dan benda pertama yang dia berkata pada aku ketika aku keluar sebegitu ialah "Menutup aurat tu kan lawa :)". Aku terdiam. Dia hanya mampu tersenyum, Lalu dia menoleh lagi ke tempat lain. Aku habiskan masa dengan memikirkan tentang perkara yang dia sebutkan.


Lalu makin lama, Mr-X.Man banyak memberi aku nasihat seperti "Leggings itu bukan seluar. Ia membalut aurat, bukan menutup aurat". Leggings aku dah setahun lebih aku tidak sentuh. Entah kemana ia hilang di dalam almari aku yang berselerak itu. Setiap kali aku keluar dan aku ternampak perempuan bertudung memakai leggings, sayu hati aku. Suatu ketika dahulu, aku pernah membuat dosa kering itu. Dan kini aku taubat.


Aku banyakkan diri aku mendengar kuliah-kuliah agama, terutamanya kuliah Ustaz Azhar Idrus. Ketika aku memakai selendang itu, Mr.X-Man banyak menasihati aku supaya aku mendengar kuliah-kuliah agama UAI. UAI ketika itu masih tidak lagi dikenali orang ramai. Mr.X-Man kata, itu Ustaz kegemaran dia. Susah aku nak faham lorat Ganu ketika itu, jadi aku banyak tanya kepada dia apa maksud itu dan ini.


Alhamdulillah, perlahan-lahan aku berubah. Bukan atas desakan, tapi atas Rahmat dan Kasih Sayang Allah yang dicurahkan kepada aku untuk bertaubat sebelum terlambat.



 



Aku banyak membeli seluar-seluar yang besar seperti Palazzo. Yang tidak mengikut bentuk kaki. Dan aku banyak memborong tudung-tudung yang besar. Yang boleh menutup auratku dari pandangan lelaki-lelaki ajnabi. Dan aku banyak membeli cardigan yang besar-besar serta baju yang tidak mengikut badan.


Permulaan aku memakai tudung labuh ini, perhatian yang sering kali aku dapat ketika aku memakai selendang, tidak lagi aku dapat. Namun aku sedar, bukan pandangan manusia yang kita perlu kejar. Yang kita perlu dapatkan adalah pandangan suci dari Allah S.W.T . Jika DIA suka, aman damai lah hidup kita di akhirat kelak, insyaAllah.


Bayangkan, aku pernah jumpa mak Mr.X-Man ketika aku memakai hanyalah sehelai selendang yang menampakkan aurat leher aku. Namun sedikit pun mak dia tidak memandang keji kepada ku. Dengan sendirinya aku merasa malu yang teramat dengan diri aku sendiri. Orang yang sepatutnya ada hak untuk menghina aku, tidak lsg berbuat demikian. Lalai teruk dah aku ketika itu.


Dan lagi satu masalah aku ialah, aku lebih rapat dengan lelaki daripada perempuan. Sebab perempuan kebanyakkannya fake dan mereka memang tidak pernah boleh dipercayai. Jadi kerana itu aku lebih rapat dengan lelaki. Tiada salahnya seorang perempuan itu rapat dengan lelaki. Tapi yang salahnya aku disitu adalah gaulan bebas aku. 


Bercakap sambil menyentuh kulit mereka. Kami pegang tangan/muka masing-masing tanpa rasa segan silu pun. Aku selalu kalau jumpa mereka, akan hulurkan tangan aku untuk salam. Sebab dan terlalu rapat. Jadi tiada batas aku dalam berkawan. Kat situ pun aku dah salah.


Pakai tudung, tapi tangan bebas memegang tangan-tangan lelaki ajnabi. Yang belum lagi halal buatku. Hubungan yang dah seperti adik beradik itu membuatkan aku lalai tentang isu haram dan halal. Jujur aku kata, susah untuk aku buangkan semua itu. Sebab kami dah terbiasa.


Tapi Mr-X.Man; dia jaga aku. Kadang-kadang kalau tangan kami tersentuh secara tidak sengaja, dia akan cepat-cepat tarik tangan dia sambil buat muka macam "Eh sorry sangat". Serta merta dia membuat aku rasa seperti aku selamat bila aku bersama dengan dia. Dia menjaga dosa kami berdua. Katanya, bila dah jadi halal nanti baru bahagia. Semua pun dapat pahala.


Dan dia juga selalu buat aku fikir balik kalau aku nak lepak ramai-ramai dengan lelaki. Bukan sebab dia tidak bagi, cuma dia takut kalau aku akan kembali kepada pergaulan tanpa bebas seperti dahulu. Pegang sana sini. Tapi Alhamdulillah, aku kini tahu batas-batas aku.


Apa gunanya kita memakai tudung, menutup aurat dari hujung kaki ke hujung rambut tapi pergaulan kita tidak terjaga? Pegang sana sini. Dosa lebih berat dari pahala. 


Alhamdulillah, sikit-sikit aku dah berubah dari zaman silam aku. Kini aku makin ke arah jalan Allah yang lebih diredhaiNYA. Bercakap seperti biasa, tetapi tangan kekal diam di tubuh sendiri. Tidak pegang lelaki-lelaki ajnabi. Banyakkan memberi salam kepadal kawan-kawan seagama. Dan banyak mendengar zikir. 
 

Namun ini bukan bereti aku lebih baik dan hebat dari kalian semua. Aku masih lagi seorang manusia yang dadanya penuh dengan dosa-dosa kecil dan besar. Mohon jangan pandang tinggi kepada aku. Kerana semua aibku Allah telah menyoroknya daripada pandangan kalian semua. Percayalah, aku tidak sebaik yang kamu sangkakan, tapi aku akan berusaha untuk menjadi seperti itu suatu hari nanti. InsyaAllah.
 

Aku dan Mr-X.Man tidak bersentuhan. InsyaAllah aku akan menunggu masa itu di mana suatu hari nanti bila satu Masjid itu akan dipenuhi dengan suara-suara bergema yang berkata "Sah sah". Malu-malu di hari penikahan itu lah yang lebih manis daripada tidak merasa malu memegang tangan lelaki yang masih haram buat kita dikhalayak orang ramai.


Dulu aku begitu. Memegang memeluk lelaki ajnabi di hadapan orang ramai tanpa segan silu. Namun itu dulu. Kini aku tidak lagi seperti itu. Aku sudah berubah. Dan aku lebih bersyukur untuk menjadi seperti ini daripada dahulu.


Mungkin aku hina dahulu. Lakukan dosa besar setiap hari, tapi Allah beri aku HidayahNya dan peluang untuk bertaubat. Keras sangat kah hati aku ini untuk tidak menerimanya? Subhan'Allah, aku bersyukur sangat :')


"Lelaki - kalau diorang nampak aurat wanita walaupun sedikit sahaja pun, mereka dah suka. Sebab memang lumrah lelaki suka memandang aurat perempuan. Kalau you pakai jubah dan you terselak sedikit kain kat kaki you tu sampai ternampak sebahagian aurat kaki you tu walaupun sedikit sahaja, lelaki still akan pandang dan terpegun. 

Sebab lelaki memang suka melihat aurat perempuan. Perempuan itu Allah ciptakan dengan cantik sekali. Sebab itu wanita itu berharga. Jadi sebab itu you kena jaga aurat you. Lagi you sorok, lagi ramai lelaki yang ternanti-nanti untuk melihatnya. Tapi dalam banyak-banyak lelaki tu, sorang je yang bertuah. Iaitu suami you." - Sebahagian kata-kata dari Mr.X-Man yang aku gabungkan. Alhamdulillah :'D





Eh?
Maaf lah, menyebok je kan hapdet gambar sendiri.
Kehkehkeh. Publisiti betul.





"Semoga perubahan kita ini akan menjanjikan kebahagiaan dunia akhirat. InsyaAllah, kita akan bahagia sehingga nyawa putus dari badan :)" - 546.


Nak berubah itu sesuatu yang susah. Ramai manusia yang akan meninggalkan kita. Tapi tak apa. Kita masih ada Allah. Dan hanya kawan yang benar sahaja yang akan kekal berdiri di tepi kita ketika kita berubah kearah jalanNYA.


Semoga entri ini dapat memberi kesedaran kepada kita semua. Aurat itu penting untuk wanita. Assalamualaikum :)


Sekarang blog aku sudah 'dibuka' untuk sesiapa pun komen kat entry aku. Jangan segan silu ye :B




* Entry ni bahagia kan? Mesti lah bahagia, ianya kejalan Allah yang diredhai :)



"Tadi I ternampak perempuan pakai purdah, terus I terfikir pasal you. Kalau lah you pakai purdah kan, mesti .. Subhan'Allah :')" - Mr.X-Man. 

InsyaAllah. Niat di hati memang sudah ada. Mohon doakan aku supaya ianya menjadi realiti suatu hari nanti. Amin :)

  

12 Heart(s) Screaming.:

Han.. said...

Post yang tersangat-sangat bahagia... Thumbs up.. Shikin.. :)

KinaMissOne said...

Serius sis.
saya start baca your blog dari sis berselendang yg menutup rambut tapi still nampak leher.
but now. Alhamdulillah. Sedikit demi sedikit. i can see your changes. Saya suka saya suka saya suka. hehe
Syukur. Moga hati dan iman sis akan terus kuat utk mengubah ke arah yg dicintai oleh Sang Pecinta :')

Jaga diri jaga hati jaga iman jaga solat jaga pergaulan sis.

with love,
me Nur Sakinah Miswan :)

lynn kamarul said...

sayang panjangnya entri. jenuh akak membaca. akak baru beli legging 2 minggu lepas tp smpai skrang masih x pakai2 lagi. rasanya memang akan terperap je la dalam almari tu. pakai kat umah je la kot . biar tak cantik di mata manusia tapi cantik di mata Allah


p/s : entri ni buat akak berfikir dan berfikir

Ieeko. said...

@Han ..

Syukran :)

Ieeko. said...

@KinaMissOne

Allah. Malunya dekat awak. You saw my aib since the day I wore selendang and the day I left it in my wardrobe. Thank you Kina. Semoga Hidayah Allah itu akan selalu dengan kita. Amin :)

Ieeko. said...

@lynn kamarul

Eheheheheh sorry sis. Tertulis panjang berjela pulak ^^ hehehehe.

Oh sis baru beli leggings ke? Em kalau sis nak pakai, terpulang lah pada sis. Cikin tak boleh nak paksa apa-apa. Cuma kalau sis sudah bersuami (jika), maka pilih lah untuk tidak memakainya. Kasihanilah suami sis yang menanggung semua dosa sis.

Biar aurat sis akan dinampak oleh suami sis aje :)

Tapi kalau sis belum berkahwin, maka simpanlah apa yang patut untuk bakal suami sis sorang aje :D :D

Cik Nila said...

nice blog~
cara penceritaan yang best.. sangat la nak tulis mcm awak juga.. :)

KinaMissOne said...

Amin amin yarabbal'alamin :)

Anonymous said...

I am one of your silent reader.Alhamdulillah.I am so happy for you.Kuatkan hati dan jangan lupa yang you selalu ada DIA :) take care.

Ieeko. said...

@Cik Nila

Terima kasih. InsyaAllah, sikit-sikit nanti boleh lah nak tulis macam saya. Ehehe padahal kadang2 tulisan saya merepek2 jugak :)

Ieeko. said...

@KinaMissOne

:)

Ieeko. said...

@Anon

Thank you so much dear. InsyaAllah I akan selalu ingat Allah itu ada. JazakAllah dear :)

 

Blog Template by YummyLolly.com - Header Frame by Pixels and Ice Cream
Sponsored by Free Web Space