Sunday, April 15, 2012

Cinta Itu Terletak Di Hati, Dan Hati Itu Milik Allah.










Ya Allah,
Kuat kan lah hati ini.



Assalamualaikum :)


Kawan-kawan, semoga anda semua baik-baik aje. Aku macam biasa, ada naik ada turun. Insyaallah, semoga hati aku ni sentiasa tabah dengan dugaan-Nya :)


Alhamdulillah, harini aku lebih kuat berbanding semalam. Otak yang sentiasa bekerja tidak kira masa dan hari, akhirnya terbehenti sebentar. Ternyata akhirnya otak aku keletihan. Terasa sedikit di dalam hati ada seperti mengalah dan menyerahkan segalanya kepada Allah. Hati aku terasa seperti tersangat lah penat. Penat dengan permainan dunia :)


Namun aku tahu, Allah lebih gemar jika hamba-Nya sentiasa berusaha.


"Orang yang tidak berusaha dan sentiasa menyerahkan segala-galanya kepada Allah, sebenarnya adalah orang yang sangat lemah. Kerana Allah gemarkan Hamba-NYA yang sentiasa berusaha" - Kata aku.


Insyaallah, aku akan cuba berusaha dengan lebih kuat, namun hati aku tiba-tiba bertanya; sampai bila aku hendak menjadi 'orang' yang sentiasa berusaha? Perlu kah aku berehat sebentar dan melihat jika ada mana-mana manusia yang sanggup untuk buat apa yang aku buat selama ini untuk aku?


Dulu aku sangat kuat. Aku boleh terima semuanya yang muncul di depan aku. Tapi semakin lama aku semakin lemah. Terasa seperti ditikam hidup-hidup oleh orang-orang yang aku sayang. Terasa bodoh dan bangang apabila semua yang aku buat, semuanya di ambil mentah-mentah oleh mereka.


Sesungguhnya, memang aku bodoh. Aku sanggup melakukan apa sahaja demi orang yang aku sayang. Tapi aku selalu tertanya, mengapa aku jarang sekali dapat semua itu dari mereka semua? Lama aku berfikir, baru aku tersedar. Semua ini ada hikmah-NYA. Mungkin Allah mahu aku sedar yang sememangnya aku tidak perlukan manusia. Aku hanya perlukan DIA.


Manusia memang tidak pernah nampak dan tunjuk perhargaan mereka kepada orang yang mereka sayang semasa mereka masih dalam genggaman mereka. Bila sudah terlepas, baru terasa menyesal. Tapi aku sumpah tersangat lah penat dengan semua benda sekarang.


Cukup lah, aku memang kali ini hanya ingin mendiamkan diri dan tunggu. Tunggu sampai bila mereka mula mencari aku kembali. Kerana hati aku ini, semakin lama semakin remuk.


Wahai diriku,


Cinta itu letaknya di hati dan hati itu milik Allah. Tidak mungkin kita dapat menyentuh hati seseorang tanpa izin Allah dan jika Allah tidak mengkehendaki. Tidak patut kita serahkan hati kita yang dimiliki Allah itu kepada orang lain untuk dikuasai atau diperintah. Bahkan memang sepatutnya kita serahkan jiwa dan raga kita seluruhnya kepada Allah.


Adapun rasa cinta yang lahir sesama manusia itu hanya jalan menuju cinta Allah. Janganlah sekali-kali kita menukarkan tujuan cinta di hati yang sepatutnya untuk Allah kepada manusia hanya kerana kita dapat melihat kecantikan manusia dan kita tidak dapat melihat Allah, kita cuma merasa dan melihat kecantikan segala ciptaan-Nya.


Kita lupa dan selalu tidak sedar hakikat segala kecantikan itu adalah milik Allah. Jadikanlah cinta kepada manusia itu sebagai jalan menuju Tuhan, bukan matlamat dan pengakhiran destinasi cinta. Maka engkau akan lebih tenang menerima segala penolakan.


Wahai diriku,


Ternyata hati itu bukan milik kita, ia milik Allah. Kita tidak bersalah tatkala cinta itu lahir terhadap seseorang, tetapi kita keterlaluan tatkala kita memaksa ia kepada seseorang. Bukankah sepatutnya kita redha dengan ketentuan Allah yang tidak menumbuhkan cinta terhadap kita di hati orang yang kita cintai?


Alangkah zalimnya kita tatkala kita tidak dapat menerima apa yang telah ditetapkan oleh Allah. Sedangkan saban hari kita sering tidak menghargai cinta Allah, kita tidak pula membalas segala anugerah cinta yang Allah berikan kepada kita pada setiap hembusan nafas, pada setiap detik kehidupan yang kita lalui.


Bukankah Allah lebih layak untuk murka kepada kita kerana kita tidak membalas-Nya dengan ketaatan yang sepatutnya?



Ya Allah, terasa seperti sangat sunyi. Aku tahu aku hanya perlukan-MU. Ya Allah, kembalikan kekuatan ku untuk menghadapi semua ini. Dan mmang benar, damaikan lah hati ini dengan ketentuan-MU jikalau dia bukan lah untukku.




Bila di balik perempuan yang bersinar terdapat lelaki yang meninggalkan luka di hatinya, sesungguhnya di balik lelaki yang bersinar terdapat perempuan yang senantiasa mendoakan dirinya.



It’s that moment where you turn off the lights and you’re alone with your thoughts, and you realize that you really can’t find comfort from anywhere else. You just pray. Because you know, HE IS LISTENING. ALWAYS.


Aku redha. Aku terlalu penat untuk terima hati aku yang diberi oleh Allah, disakiti lagi oleh manusia-manusia di muka dunia ini.



* And no. My heart is not cold. But it's broken.

5 Heart(s) Screaming.:

Phat said...

tabah kan hati tingkatkan usaha

Ieeko. said...

@Phat

InsyaAllah phat :)

AMIRA IZZATI WC said...

same goes to me😢

Mira Ixora said...

Also happen to me...

Mira Ixora said...

Also happen to me...

 

Blog Template by YummyLolly.com - Header Frame by Pixels and Ice Cream
Sponsored by Free Web Space