Monday, March 4, 2013

Genggam.





"Mana pergi duit yang lain?"


*Diam*


"Em? Mana?" - Tegas dia bertanya. Namun ada sedikit ketenangan yang jelas di mukanya.

"Err. I beli skirt haritu,,", gentar.

"Oh. Emp beli lagi rupanya".

"Bukan, I takda baju" - Typical girl. Ceh.

"Takda baju? Haha" - Tergelak kecil dia.

"Bukan takda baju, cuma I bosan dengan baju-baju yang lama".


.......



Mungkin salah apa yang diungkapkan itu. Mungkin maksudnya berlainan. Cuma cara penyampaiannya salah.


"Oh .. bosan? Okay. So I think I should get myself prepared eh? Since you cepat bosan. So I should start looking for someone else too?"


Ah. Kenapa merepek sebegitu sekali? Sudah tentu bukan. Terdiam seketika. Kita bercakap tentang baju. Bukan perasaan. 


"No!"



....


................


.................................




Genggam.








Assalamualaikum.


Sering kali aku bertanya pada diri aku dulu. Mengapa kita ditemukan dengan seseorang itu, cipta perasaan sayang sesama sendiri, berjanji setia sehidup semati, tetapi di pengakhirannya, kita terpisah jua? Apa mungkin ada salah silap kita di pertengahan hubungan itu? Atau mungkin kerana penghargaan kita terhadap seseorang itu terlalu kecil? Ataupun, salah kita perasaan itu berubah dengan sekelip mata?


Walau kuat mana kita cuba untuk genggam seseorang itu di dalam hidup kita, pasti akan terlepas juga pada suatu saat itu. Segala janji manis, kata-kata setia, angan-angan di malam hari, semuanya pasti akan hilang juga. Air mata jatuh di pipi seperti tiada penyudahannya.


Benar kata orang, bila kita menyayangi seseorang itu, jangan terlalu lebih sangat. Kerana kelamaan, benda itu akan makan diri kita balik. Bila tiba hari perpisahan, kita mungkin tidak dapat menyelamatkan diri kita ketika itu. Kerana kita tidak mengenali siapa diri kita yang sebenarnya. Yang dulu kuat, tabah, gagah hidup berseorangan, semuanya hilang pabila hadirnya orang istimewa di dalam hidup kita.


Jujur, mungkin sahaja ini adalah ayat yang paling bodoh pernah ku ungkap, tapi aku mungkin tidak akan terkejut jika Sang Pencipta memisahkan aku dengan si dia. Walaupun kami tidaklah bersama pada saat ini. Cuma dua hati mendoakan perkara yang sama.


Mungkin, dia hanya tiba untuk memberi aku pandangan baru tentang hidup didunia yang fana ini. Atau mungkin, dia hanyalah dugaan buatku. Untuk aku akhirnya faham, cinta manusia itu adalah kosong. Yang tidak perlu diisi di dalam hati. Kerana ia pasti akan menghilang suatu hari nanti.


Ketakutan pada kehilangan boleh diatasi dengan percaya pada Ilahi. Percaya bahawa selaku manusia, kita tak berhak memiliki. Hanya meminjam. Dan bila kehilangan terjadi, itu adalah kerana takdir yang mengkehendaki. Bukankah, sampai saatnya nanti, kehilangan itu pasti terjadi? Cuma yang berbezanya adalah cara bagaimana kita menghadapi.





InsyaAllah, bila sudah halal, aku pasti akan sentiasa genggam tanganmu.
Walau susah seperti tiada hari esoknya mahupun setinggi gunung bahagia, itu janji aku! :')




Sebenarnya, aku menulis entri ini bukan kerana aku sedih. Tidak. Tetapi adalah kerana aku masih merasa bahagia dengan segala nikmat yang Dia beri pada aku. Dengan hadirnya orang-orang yang aku sayang, membuatkan hati aku kian mudah terguris. Kerana persoalan yang sudah lama tidak hinggap di kepala, kian melayang-melayang di fikiran ku.



"Kuatkah aku untuk kehilangan mereka?"



Jika aku mampu buat keputusan untuk diri aku sendiri, aku pohon beri separuh dari nyawaku di dunia ini pada mereka yang aku sayang. Supaya mereka tahu betapa aku menyayangi mereka seluruh raga ku.


Jika aku mampu buat keputusan untuk diri aku, aku pasti akan sentiasa genggam tangan-tangan mereka erat. Langsung tidak melepaskan. Kerana mereka, adalah separuh daripada nyawa ku.


Dan ..


Jika aku mampu buat keputusan untuk diri aku sendiri, pasti aku menulis namanya di Luh Mahfuz sebagai jodoh ku di dunia dan di akhirat kelak. Dia sebagai tangan dan kaki ku ketika aku tidak mampu berjalan mahupun memasak. Dia mata dan telinga ku, ketika aku tidak lagi mampu memandang Al-QuranNYA dan dengar zikir-zikirNYA. Dia sebagai mulut dan hidung ku, ketika aku tidak lagi mampu untuk mengalunkan zikir indahNYA dan menghidu baru aroma wangi badan bakal suami ku. Dan dia, hanya dia.


Tapi ......


Aku tidak mampu. Kerana itu tanggungjawab DIA. Dan aku sebagai hambaNYA, aku hanya mampu berdoa, berusaha, dan menyerah. Moga sahaja, doa aku kini, bakal dimakbulkan olehNYA. Walau selambat mana, yang aku harap hanya ketepatannya.



Oh Allah, aku mohon supaya orang-orang yang aku kasihi akan sentiasa di bawah jagaanMU. Semoga mereka semua diharamkan daripada Api Neraka. Dan ditempatkan di SyurgaMU kelak. Amin.




Kadang-kadang Allah hantar orang baik kat kita, sebab kita tak cukup baik. Dan kadang-kadang Allah tarik balik dorang semua. Sebab Allah nak tengok kita jadi baik sebab DIA atau sebab manusia. Belajarlah utk menyerah jika sudah merasakan telah memberi yang terbaik. Kerana sebaik-baik pilihan bagi seorang manusia adalah berserah kepada Tuhan. 



Kelak pabila rasa kehilangan itu menyinggap di hati ini, aku harus sentiasa menginganti pepatah arab yang indah ini:- 


Yajib antasim indama tabki; Hendaklah kamu tersenyum walaupun kamu sedang berduka :) 
  

InsyaAllah! Rakan-rakan, sentiasa persiapkan diri kita semua dengan segala kemungkinan yang bakal terjadi di dalam hidup kita. Ingatlah, entri ini hanya sebegai kata-kata semangat dari satu hati ke hati lain :)



Jangan sesekali samakan soal baju dan perasaan. Kerana ianya dua benda yang berbeza :)



* Cintailah sesiapa yang kamu suka, tetapi ingatlah, kamu akan berpisah juga akhirnya. Mencintai Tuhan, cinta kita akan abadi. Di dunia, dan di dunia sesudah mati nanti.


6 Heart(s) Screaming.:

anne; said...

Cantik.

Tapi meperek tu apa?

Potong feeling aaaaa!

twinkle twinkle said...

akak,,ur entry touch my heart;')

Ieeko. said...

@Anne

Diam! Hahahhaa

Ieeko. said...

@Twinkle twinkle

Alahai yeke yang :')

seliparpink said...

Saya baru shj mnglami situasi ini. Sakit sangat. Sedih sangat. Sekelip mata kebahagiaan itu Allah tarik. Macam tdk percaya saya dgn dia skrg sprti org asing. Tak tahu dmna silapnya. Hanya kerana pilihan haluan kerjaya yg berbeza. Dah 3 mggu saya asyik mnangis. Saya x kuat. Bila hati dah syg, sy jdi lemah bila khilangn.terima kasih utk entry ini :') bersedialah selalu wahai hati wanita.

Ieeko. said...

@seliparpink

Sama-sama. Jgn sedih ye. InsyaAllah semuanya akan jadi okay balik. Janji Allah itu tak pernah salah. Apa yang DIA buat tu semuanya untuk kebaikan kita sendiri. Ikhlaskan lah dalam merelakan seseorang itu pergi dari hidup kita. InsyaAllah kita akan jadi okay balik nnt :)

 

Blog Template by YummyLolly.com - Header Frame by Pixels and Ice Cream
Sponsored by Free Web Space